Berita  

Selama Periode Long Weekend, ASDP Layani 26.122 Orang dan 125.950 Unit Kendaraan di Dua Lintasan Utama Merak-Bakauheni dan Ketapang-Gilimanuk

Jakarta, 13 Mei 2024 — Bertepatan momen libur dan cuti bersama Hari Kenaikan Yesus Kristus yang berlangsung pada Kamis (9/5) hingga akhir pekan kemarin, PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) mencatat pergerakan kendaraan dan penumpang yang dilayani sebanyak 26.122 orang dan 125.950 unit kendaraan melalui dua lintasan penyeberangan utama Merak-Bakauheni dan Ketapang-Gilimanuk periode Rabu (8/5) hingga Minggu (12/5).

Corporate Secretary ASDP Shelvy Arifin mengungkapkan bahwa pada bulan Mei ini, Pemerintah menetapkan libur nasional dan cuti bersama sebanyak 2 kali yang turut mendorong pergerakan masyarakat untuk melakukan perjalanan atau liburan, utamanya menggunakan jalur darat dan penyeberangan. Kendati tidak terlalu signifikan bila dibandingkan saat libur Hari Raya Idul Fitri kemarin, terdapat kenaikan jumlah trafik kendaraan dan penumpang, bila dibandingkan hari normal.

Mengacu pada data Cabang Merak pada bulan Maret atau periode sebelum Lebaran, jumlah rata-rata kendaraan yang menyeberang saat weekday sebanyak 6.066 unit per hari atau turun sebesar 2% dibandingkan Maret 2023 sebesar 6.164 per hari. Sedangkan disaat weekend tercatat sebanyak 7.257 unit per hari atau naik sebesar 5% dibandingkan periode sama tahun lalu sebanyak 6.932 unit per hari. 

Sementara jumlah rata-rata kendaraan yang menyeberang pada Angkutan Lebaran 2024 disaat weekday sebanyak 11.992 per hari, sedangkan disaat weekend sebanyak 14.511 per hari.

Ia mengungkapkan bahwa tidak terjadi lonjakan yang signifikan terutama di jalur tersibuk lintasan Merak-Bakauheni yang menghubungkan Jawa – Sumatera, maupun lintasan Ketapang – Gilimanuk yang menghubungkan Jawa – Bali. 

“Selama libur panjang akhir pekan kemarin dimanfaatkan sebagian masyarakat untuk berlibur bersama keluarga. Pantauan kami arus kendaraan ramai mengalir namun lancar terkendali. Dipastikan,  kapasitas pelabuhan dan kapal juga memadai terhitung mulai Rabu (8/5) malam hingga Minggu (12/5) kemarin,” ujar Shelvy lagi.

Disebutkan, daya tampung pelabuhan dan kapal di Pelabuhan Merak mencapai 36.825 unit kendaraan kecil, diikuti sebanyak 38.128 unit kendaraan kecil di Pelabuhan Bakauheni. Sedangkan di Pelabuhan Ketapang mampu menampung hingga 16.885 unit kendaraan kecil dan di Pelabuhan Gilimanuk mampu menampung sebanyak 16.550 unit kendaraan kecil. 

“Saat long weekend kemarin, jumlah penumpang tertinggi pada arus berangkat di Pelabuhan Merak jatuh pada hari Rabu (8/5) sebanyak 2.384 orang penumpang dan 8.610 unit kendaraan. Dan saat arus balik pada Minggu (12/5) pergerakan penumpang dari Pelabuhan Bakauheni sebanyak 2.806 orang dan 8.984 unit kendaraan,” sebut Shelvy merinci.

Sementara untuk pergerakan arus berangkat dari Gilimanuk cenderung tersebar merata dan justru mengalami peningkatan pada hari Sabtu (11/5) sebanyak 5.619 unit kendaraan. Kemudian untuk keberangkatan dari Pelabuhan Ketapang terlihat peningkatan pada Kamis (9/5) sebanyak 6.190 unit kendaraan dan Minggu (12/5) sebanyak 6.419 unit kendaraan.

Peningkatan trafik lintas Jawa-Bali terlihat tidak signifikan bila dibandingkan produksi harian yang biasanya di angka 6000 unit kendaraan. “Peningkatan hanya terlihat di Merak dan Bakauheni sebanyak 8000 kendaraan, dan justru pada sehari sebelum long weekend,” tutur Shelvy menambahkan.

Apresiasi kepada Penumpang Tertib

Kendati demikian, ASDP mengapresiasi kepada seluruh pengguna jasa yang telah dengan tertib membeli tiket kapal ferry melalui aplikasi ferizy dan mengikuti arahan petugas selama dalam perjalanan menyeberang. Tentunya, kelancaran arus penyeberangan dapat dicapai dengan kerjasama dari berbagai pihak termasuk pengguna jasa.

“Kami berterima kasih kepada seluruh pengguna jasa yang antusias untuk melakukan reservasi tiket lebih awal via Ferizy. Apresiasi kepada pengguna jasa yang telah mematuhi imbauan agar mempersiapkan perjalanan lebih awal dan telah bertiket saat tiba di pelabuhan,” ujar Shelvy.

ASDP telah membuka penjualan tiket ferry via online sejak 60 hari sebelumnya. Pengguna jasa khususnya di lintas Merak-Bakauheni dan Ketapang-Gilimanuk, dapat melakukan pemesanan tiket ferry sejak jauh hari melalui aplikasi, karena sudah tidak ada lagi penjualan tiket di pelabuhan.

Selain itu, demi kenyamanan para pemudik dimohon agar tidak membeli tiket di calo. Pengguna jasa juga harus memastikan seluruh data penumpang dan kendaraan tercatat dengan baik sebagai manifest yang akurat. Hal ini penting sebagai hak perlindungan asuransi bagi pengguna jasa. 

“Mohon pastikan Anda membeli tiket online secara mandiri hanya di Website Ferizy, Aplikasi Ferizy, atau di mitra resmi ASDP, yaitu: Indomaret, Alfamart, Agen BRILink, dan Agen Finpay (Delima Point). Sementara, untuk kemudahan pembayaran, Anda dapat melakukannya dengan berbagai opsi mulai dari transfer antarbank, e-wallet, gerai retail, internet banking, dan lainnya.